Sejahteranya Petani Kopra Sekarang


Tahun lalu saya pernah menulis tentang betapa susahnya petani kopra untuk bisa menikmati hidup dari kopra, hal itu didasarkan karena harga kopra sangat rendah, hanya mencukupi untuk kebutuhan makanan pokok sehari-hari, seperti tergambar dalam artikel saya yang lalu.

Namun kondisi sekarang berbeda, harga kopra sangat tinggi, harga sudah mencapai diatas 10.000/kg, jauh melebihi estimasi para petani juga para pengamat. Bandingkan dengan harga kopra tahun lalu yang masih di kisaran harga 2000-3000/kg.

Kondisi ini menguntungkan dan membahagiakan petani kopra. Bagaimana tidak, setelah bertahun-tahun tertekan dengan harga kopra yang rendah, mereka sekarang menikmati kerja keras mereka dengan limpahan harga kopra yang melambung.

Pertanyaan kita, apakah kondisi tersebut akan terus berlanjut..? mari kita perhatikan terus dengan seksama pergerakan harga kopra dan produk turunan kelapa yang dapat dimonitor di websitenya APCC (Asia Pacific Coconut Comunity) di http://www.apccsec.org.

Namun dibalik melambungnya harga kopra, sebenarnya memberikan efek yang kurang sehat pada tingkat konsumsi minyak goreng kelapa dalam negeri. Tingkat konsusmi minya kelapa dalam negeri pasti tertekan dengan kenaikan harga kelapa dan juga minyak kelapa.

Bagaimana tidak, industri minyak kelapa dalam negeri terkoreksi sangat besar jika dibandingkan dengan harga minyak sawit. Harga minyak sawit masih bertahan di harga 11.000-12.000/liter, sementara harga minyak kelapa dikisaran 17.000-20.000/liter.

Terlepas dari fanatisme pengguna minyak kelapa dan berbagai kelebihan yang dimiliki oleh minyak kelapa, kondisi ini tetap berpengaruh pada tingkat ketertarikan untuk menggunakan minyak kelapa.

Sebenarnya apa yang menyebabkan harga minyak kelapa / kopra sekarang begitu tinggi..? pertanyaan sederhana namun butuh kajian yang mendalam untuk menjawabnya.

Beberapa waktu yang lalu, saya bersyukur ketemu dengan mas Truli Laksono, arek suroboyo yang sama-sama memiliki konsen dalam pengembangan minyak kelapa, dari obrolan bersama beliau, terungkap beberapa alasan yang menjadi penyebab naiknya harga kopra.

Adapun faktor-faktor kenaikannya antara lain :

  1. Suplai kopra gak optimal karena musim hujan secara terus menerus yang berpengaruh pada produksi kopra
  2. Bursa di Rotterdam naik terus, naik sekitar 60%, hal ini akibat permintaan/kebutuhan pasar eropa naik.
  3. RBD and CNO banyak digunakan kosmetik oil
  4. Pasar china, jepang, eropa mengalami peningkatan permintaan untuk kebutuhan pasokan industri kosmetik
  5. Dalam kondisi tertentu di eropa CNO dijadikan bahan bakar/Biodiesel, karena kualitas primanya.

Dengan melihat faktor-faktor diatas sangat wajar membuat harga minyak kelapa terdongkrak naik, dan TENTU kabar ini membahagiakan para petani kopra, TETAPI kabar ini juga sekaligus mengkhawatirkan pengguna minyak kelapa dalam negeri.

Nah, dibalik peristiwa ini, pasti ada beberapa hal/ hikmah yang bisa kita petik, antara lain, kegairahan petani kelapa/kopra untuk memproduksi minyak/kopra, sekaligus ajang untuk peningkatan taraf hidupnya. Selain itu juga dapat mengembangkan variasi oportunity bisnis dari kelapa. Mudah-mudahan dalam tulisan nanti, saya bisa mengulas tentang kesempatan bisnis  muncul dari penomena ini.

by:  Mansur Mashuri, ST

* Tukang kelapa tinggal di Yogyakarta

About these ads

8 Responses to Sejahteranya Petani Kopra Sekarang

  1. uDin mengatakan:

    trimk ms atas infonya…
    berguna sekali bagi saya untuk refrensi artikel..
    trimk..
    salam knal jg

    -mhs tekim uad-

  2. Abidanish mengatakan:

    Salam kenal bang Udin…

    Bagus Blognya… :)

  3. Jemmy Monalu mengatakan:

    Kami sebagi petani merasa senang dengan perkembangan sekarang ini . .mantap!!!! Indonesia pasti akan lebih maju

  4. andi dt mengatakan:

    salam kenal mas..

    nama saya andi masih melakukan studi starata 1

    tulisanya sangat bagus dan bermanfaat..

    saya ingin mengetahui lebih lanjut soal keunggulan kelapa, pengolahan kelapa kopra hingga sampai kepenjualannya..

    kira2 saya bisa mendapatkan info nya dimana mas…

  5. Abidanish mengatakan:

    Andi,

    Anda bisa copy darat di tempat saya di Jogja, thanks :)

    Salam

  6. rio mengatakan:

    pak bisa saya minta penjelasan mengenai harga yang ada di situs APCC….karena banyak istilah yang saya kurang mengerti….apakah harga tersebut sudah bisa dijadikan patokan pasti mengnai kenaikan dan penurunan harga kopra di indonesia….mohon penjelasannya….thx

  7. nanan mengatakan:

    Salam kenal Pak…Pak saya nanan, saya mau tahu lebih lanjut mengenai bisnis kopra..kira-kira informasinya bisa saya dapatkan dimana ya Pak..thx

  8. iwan nazili mengatakan:

    salam kenal ..di daerah(pandeglang-banten) saya buah kelapa banyak,tp pengolahannya blm maksimal,.ada yang berminat dengan buah kelapa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 104 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: