Fakta tentang Minyak Kelapa yang Tersembunyikan


Berikut adalah pendapat para ahli kesehatan yang berbicara tentang minyak kelapa yang selama ini mendapat CAP BURUK bin CAP NEGATIF bin sebagai MINYAK JAHAT. Semoga dengan tulisan ini, anda yang berasumsi jahat terhadap minyak kelapa segera sadar akan fakta kesehatan pada minyak kelapa yang tersembunyikan🙂

“Salah satu minyak yang sangat bermanfaat dalam penyediaan makanan berasal dari kelapa. Minyak kelapa telah menderita dari kritik yang tidak adil selama lebih dari 30 tahun di Amerika Serikat karena beberapa pemerintah dan organisasi makanan minyak, serta aktivis organisasi konsumen seperti Pusat Ilmu untuk Kepentingan Umum (CSPI), menyatakan bahwa minyak kelapa sebagai “lemak jenuh” adalah terbukti aterogenik. Hal ini tidak benar.

Ada berbagai penelitian yang mendukung diterbitkan pada tahun 2003, 2004, dan 2005, yang menunjukkan pentingnya minyak kelapa. Juga, informasi tentang minyak kelapa saat ini datang ke dalam literatur penelitian dari berbagai negara, termasuk India, Norwegia, Iran dan Amerika Serikat.

Berikut adalah beberapa studi terbaru menunjukkan manfaat minyak kelapa. Klaim ini bertentangan dengan penelitian bahwa minyak kelapa memberikan kontribusi untuk penyakit jantung dan juga mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan peran antimikroba untuk asam lemak dalam lemak tradisional.

BERMANFAAT UNTUK PENYAKIT HATI

Penelitian terbaru bertentangan dengan klaim bahwa minyak kelapa penyebab aterosklerosis dan penyakit jantung. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Clinical Biokimia, 2004(,1) peneliti melihat minyak kelapa sebagai komponen makanan pada hewan laboratorium (tikus Sprague-Dawley). Dalam studi ini, minyak kelapa perawan, yang diperoleh melalui proses basah, memiliki efek bermanfaat dalam menurunkan kolesterol total, trigliserida, fosfolipid dan lipoprotein densitas rendah (LDL). Efek yang seragam menguntungkan. Dalam serum dan jaringan, sangat rendah density lipoprotein (VLDL) diturunkan kadar kolesterol dan HDL-kolesterol meningkat. Fraksi polifenol minyak kelapa murni juga ditemukan untuk mencegah in vitro LDL-oksidasi. Kita tahu bahwa kolesterol teroksidasi dapat menginisiasi proses aterosklerosis-asam lemak dalam minyak kelapa mencegah oksidasi ini. Hasil dalam penelitian ini ditafsirkan sebagai akibat komponen polifenol biologis aktif hadir dalam minyak.

Menurunkan LP (A)

Studi lain yang berhubungan dengan lipoprotein dan kolesterol dilakukan pada wanita. Para peneliti menemukan bahwa diet berbasis minyak kelapa menurunkan jaringan pasca-berhubung dgn makan siang aktivator plasminogen dan lipoprotein (a) .2 Lp (a) adalah penanda darah yang merupakan indikasi yang jauh lebih akurat dari kecenderungan untuk serangan jantung daripada kadar kolesterol. Para peneliti percaya bahwa kadar Lp (a) yang tidak terpengaruh oleh berbagai macam bentuk asupan lemak makanan. Namun, dalam studi ini, Lp (a) diturunkan saat subyek mengkonsumsi diet tinggi lemak jenuh dan agak menurunkan ketika mereka mengkonsumsi makanan lemak-jenuh sedikit rendah. Lemak jenuh digunakan dalam diet kedua adalah minyak kelapa. Diet kontrol berdasarkan minyak tak jenuh tunggal.

Penawar racun

Salah satu menggunakan lebih menarik minyak kelapa yang ditemukan dalam kepustakaan toksikologi manusia melibatkan penggunaan minyak kelapa bermanfaat sebagai pengobatan yang berhasil untuk keracunan aluminium phosphide akut. Racun ini digunakan untuk mengendalikan hama pada fasilitas penyimpanan gandum di mana berfungsi sebagai gas beracun, yaitu gas phosphin, yang merupakan racun mitokondria. Tidak ada penawar dikenal phosphide aluminium. Pasien yang diuraikan dalam studi kasus ini bertahan setelah pengobatan cepat yang termasuk mengambil baking soda dan minyak kelapa, serta perawatan suportif, dan disimpulkan bahwa minyak kelapa memiliki gunakan signifikan sebagai bagian tambahan dari protokol pengobatan dalam tipe keracunan 0,3

Antimikroba

Sebuah beberapa peneliti yang telah dikenal dalam beberapa waktu yang turunan dari minyak kelapa, asam laurat dan monolaurin, adalah agen-agen antimikroba yang aman yang dapat benar-benar membunuh atau menghentikan pertumbuhan beberapa virus yang paling berbahaya dan bakteri. Banyak bakteri telah menjadi resisten terhadap antibiotik, tetapi minyak herbal seperti Minyak oregano dan asam lemak utama dari minyak kelapa, asam laurat, yang tubuh berubah menjadi monoglyceride itu, monolaurin, yang menunjukkan sangat menjanjikan sebagai anti-bakteri dan anti-virus agen. Monolaurin, khususnya, sedang terbukti berguna dalam pencegahan dan pengobatan infeksi bakteri parah, terutama mereka yang sulit untuk mengobati atau yang resisten antibiotik. Sulit bakteri seperti Staphylococcus aureus serta bakteri lainnya telah dipelajari di sini di Amerika Serikat dalam kelompok-kelompok riset seperti kelompok Dr HG Preuss di Georgetown University. Mereka menemukan bahwa monolaurin dikombinasikan dengan minyak esensial herbal menghambat bakteri patogen baik dalam cawan petri (in vitro) dan juga pada mencit (in vivo) 0,4

By : Mary G. Enig, PhD

Referensi :

  1. Beneficial effects of virgin coconut oil on lipid parameters and in vitro LDL oxidation. K.G.Nevin and T. Rajamohan, Clinical Biochemistry 37,2004;830-835).
  2. A Diet Rich in Coconut Oil Reduces Diurnal Postprandial Variations in Circulating Plasminogen Activator Antigen and Fasting Lipoprotein (a) Compared with a Diet Rich in Unsaturated Fat in Women. H. Muller, A.S. Lindman, A. Blomfeldt, I. Seljeflot and J.I. Pedersen. Journal of Nutrition. 133:3422-3427, 2003.
  3. Successful treatment of acute aluminium phosphide poisoning: possible benefit of coconut oil. S. Shahin, R. Mojgan, P. Abdolkarim, R. Mmohammad-Hosein, A. Mohammad. Human & Experimental Toxicology, 24:215-218, 2005).
  4. Minimum inhibitory concentrations of herbal essential oils and monolaurin for gram-positive and gram-negative bacteria. Preuss HG, Echard B, Enig M, Brook I, Elliott TB. Molecular Cell Biochemistry, 2005:272:29-34)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s